Konsep Rumah Tumbuh: Solusi Membangun Rumah dengan Budget Terbatas

Pada kesempatan kali ini, kami akan membahas tentang konsep rumah tumbuh atau yang sering disebut dengan growing house. Konsep ini sangat populer di Indonesia karena memberikan solusi bagi pasangan muda atau keluarga yang memiliki keterbatasan anggaran untuk membangun rumah seutuhnya.

Konsep Rumah Tumbuh: Solusi Membangun Rumah dengan Budget Terbatas
sumber foto: Homedit

Konsep rumah tumbuh adalah proses pembangunan rumah baru dengan membagi prosesnya menjadi beberapa tahap. Hal ini dilakukan agar bisa disesuaikan dengan budget yang dimiliki dan memaksimalkan lahan yang ada. Misalnya, Anda memiliki sebuah tanah dengan luas 100 m2 dan ingin membangun sebuah rumah. Sayangnya, anggaran yang dimiliki hanya cukup untuk membangun rumah dengan luas 60 m2 saja. Maka, dengan konsep rumah tumbuh, Anda bisa membangun rumah sesuai dengan anggaran yang dimiliki dan di masa depan bisa dikembangkan lagi sesuai dengan kebutuhan.

 

Ada dua jenis rumah tumbuh yaitu secara horizontal dan vertikal. Dalam blog ini, kita akan membahas lebih detail tentang kedua jenis tersebut, kelebihan dan kekurangan dari konsep rumah tumbuh, serta tips dan trik dalam menerapkan konsep ini. Jadi, jangan lupa untuk terus mengikuti blog ini ya!

 

Jenis Rumah Tumbuh

1. Rumah Tumbuh Horizontal

 

Penjelasan tentang konsep rumah tumbuh horizontal: Konsep ini diterapkan ketika Anda memiliki lahan yang cukup luas dan ingin menambah ruangan secara menyamping. Pembangunan ini tidak memerlukan pondasi rumah atau struktur bangunan yang sangat kuat, namun lebih baik membiarkan tulang struktur tetap keluar agar memudahkan penyambungan struktur di tahap pengembangan berikutnya.

 

Keuntungan dan kerugian dari konsep ini: Keuntungan dari konsep ini adalah lebih mudah dan cepat dibandingkan dengan konsep vertikal, serta lebih hemat dalam hal biaya pondasi. Namun, kerugiannya adalah Anda perlu memiliki lahan yang cukup luas dan harus memperhitungkan denah ruangan dengan tepat.

Baca Juga:  5 Langkah Cerdas dalam Mengajukan KPR ke Bank Tahun 2023

 

Contoh penerapan konsep ini: Anda memiliki lahan seluas 200 m2 dan ingin membangun rumah dengan luas 100 m2. Anda dapat membangun rumah dengan luas 60 m2 pada tahap pertama dan menambah ruangan 40 m2 di tahap kedua.

 

2. Rumah Tumbuh Vertikal

 

Penjelasan tentang konsep rumah tumbuh vertikal: Konsep ini diterapkan ketika Anda memiliki lahan yang terbatas dan ingin menambah ruangan dengan cara menambah tingkat atau lantai. Pembangunan ini memerlukan pondasi yang sangat kuat dan harus memperhatikan kekuatan struktur bangunan lainnya seperti kolom dan balok-balok penunjang.

 

Keuntungan dan kerugian dari konsep ini: Keuntungan dari konsep ini adalah Anda bisa memanfaatkan lahan yang terbatas dengan baik dan tidak perlu membongkar bangunan dari awal ketika ingin menambah lantai. Namun, kerugiannya adalah memerlukan dana yang cukup untuk pembangunan pondasi dan struktur yang kuat serta perlu rencana yang matang dalam merencanakan pembangunan.

 

Contoh penerapan konsep ini: Anda memiliki lahan seluas 100 m2 dan ingin membangun rumah dengan luas 150 m2. Anda dapat membangun rumah dengan luas 60 m2 pada tahap pertama dan menambah lantai sebanyak 2 lantai di tahap kedua dan ketiga.

 

Kelebihan Konsep Rumah Tumbuh

Konsep Rumah Tumbuh: Solusi Membangun Rumah dengan Budget Terbatas
sumber foto: About Home Decor

Sesuai dengan budget yang ada

Salah satu kelebihan utama dari konsep rumah tumbuh adalah Anda dapat membangun rumah sesuai dengan budget yang Anda miliki. Anda tidak perlu khawatir tentang kekurangan dana ketika membangun rumah karena proses pembangunan dapat dilakukan secara bertahap.

 

Maksimalkan penggunaan lahan

Dengan konsep rumah tumbuh, Anda dapat memaksimalkan penggunaan lahan yang Anda miliki. Anda dapat membuat lahan yang terbatas menjadi lebih efisien dan produktif.

 

Dapat disesuaikan dengan kebutuhan masa depan

Konsep rumah tumbuh juga sangat fleksibel karena dapat disesuaikan dengan kebutuhan masa depan. Anda dapat menambah ruangan atau lantai sesuai dengan kebutuhan keluarga Anda di masa depan tanpa harus membangun rumah baru dari awal.

 

Kelebihan-kelebihan ini menjadikan konsep rumah tumbuh sebagai solusi yang sangat baik bagi Anda yang ingin membangun rumah dengan budget yang terbatas. Anda dapat membangun rumah impian Anda dengan cara yang lebih efisien dan efektif. Jadi, jangan ragu untuk menerapkan konsep rumah tumbuh dalam pembangunan rumah Anda.

Baca Juga:  Strategi Paling Ampuh Agar Rumah Cepat Laku: Tips Menarik Calon Pembeli

 

Kekurangan Konsep Rumah Tumbuh

Konsep Rumah Tumbuh: Solusi Membangun Rumah dengan Budget Terbatas
Sumber Foto: coolhouseconcept.com

Perlu rencana yang matang dalam merencanakan pembangunan

Salah satu kekurangan dari konsep rumah tumbuh adalah Anda perlu membuat rencana yang matang sebelum melakukan pembangunan. Anda harus memperhitungkan denah ruangan, struktur bangunan, dan juga anggaran yang dibutuhkan dengan baik agar proses pembangunan dapat berjalan lancar.

 

Memerlukan dana yang cukup untuk tahap pembangunan berikutnya

Konsep rumah tumbuh memerlukan dana yang cukup untuk tahap pembangunan berikutnya. Anda harus mempersiapkan dana yang cukup agar tidak terjadi kendala dalam proses pembangunan selanjutnya.

 

Memerlukan perawatan yang lebih sering

Pembangunan rumah tumbuh memerlukan perawatan yang lebih sering dibandingkan dengan rumah yang dibangun secara utuh. Anda harus memperhatikan kondisi bangunan dan struktur bangunan secara rutin agar tidak terjadi kerusakan pada bangunan Anda.

 

Walaupun memiliki beberapa kekurangan, konsep rumah tumbuh tetap menjadi pilihan yang baik bagi Anda yang ingin membangun rumah dengan budget yang terbatas. Anda hanya perlu membuat rencana yang matang, mempersiapkan dana yang cukup dan melakukan perawatan yang cukup agar proses pembangunan dapat berjalan dengan baik. Namun, jika Anda memiliki anggaran yang cukup, konsep rumah tumbuh juga dapat menjadi pilihan yang baik karena dapat disesuaikan dengan kebutuhan masa depan dan memaksimalkan penggunaan lahan yang ada. Jadi, pastikan untuk mempertimbangkan baik-baik kelebihan dan kekurangan dari konsep rumah tumbuh sebelum memutuskan untuk menerapkannya.

 

Kesimpulannya, Konsep rumah tumbuh adalah proses pembangunan rumah baru dengan membagi prosesnya menjadi beberapa tahap. Konsep ini cocok bagi Anda yang memiliki keterbatasan anggaran dan ingin memaksimalkan penggunaan lahan yang ada. Konsep ini terdiri dari dua jenis yaitu secara horizontal dan vertikal, masing-masing memiliki keuntungan dan kerugian yang perlu dipertimbangkan.

 

Sebelum memutuskan untuk menerapkan konsep rumah tumbuh, pastikan untuk membuat rencana yang matang dan mempersiapkan dana yang cukup. Jangan lupa untuk melakukan perawatan yang cukup agar proses pembangunan dapat berjalan dengan baik.

Rumahub

Rumahub

Menulis artikel panduan properti telah menjadikan misi kami untuk berbagi yang terbaru dan terbaik tentang properti, real estat, dan banyak lagi.

Baca Juga Artikel Lainnya

Iklan Properti

Rumahub Listing Property

Jual beli rumah dengan mudah bersama Rumahub. daftar dan login untuk memasang listing properti mu sekarang!

Panduan Populer

notifikasi panduan terbaru

Dapatkan update panduan properti terbaru dari langsung ke email anda

Compare listings

Compare